Penuhi Janji, Kementerian PUPR Tuntaskan Pembangunan Rumah Zohri

by admin
0 comment

Penuhi Janji, Kementerian PUPR Tuntaskan Pembangunan Rumah Zohri

JawaPos.com – Pemerintah memenuhi janjinya memberikan hunian layak huni bagi Lalu Muhammad Zohri, peraih medali emas lari 100 meter Kejuaraan Dunia Atletik IAAF U-20 di Tampere, Finlandia pertengahan tahun 2018. Pembangunan rumah baru Zohri, begitu biasa Lalu Muhammad Zohri disapa, merupakan perintah langsung Presiden Joko Widodo kepada Menteri PUPR Basuki Hadimuljono pada Juli 2018 lalu sebagai bentuk apresiasi pemerintah atas prestasinya yang membanggakan Indonesia.

Pembangunan rumah baru Zohri dilakukan Kementerian PUPR bekerjasama dengan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lombok Utara yang menyediakan lahannya. Rumah baru Zohri tersebut dibangun di atas lahan seluas 500 meter persegi di Dusun Telaga Wareng, Desa Pemenang Barat,Kecamatan Pemenang, Kabupaten Lombok Utara. Lokasinya hanya berjarak sekitar 1,5 km dari rumah lama Zohri yang direnovasi.

Rumah tersebut dibangun dengan tipe bangunan seluas 60 meter persegi terdiri dari halaman depan dan samping, ruang tamu, dapur, toilet, dan tiga kamar tidur. Pembangunannya menggunakan dana APBN tahun 2018 sebesar Rp. 591 juta yang dilaksanakan oleh kontraktor CV. Rekan Utama pada bulan Oktober hingga selesai pada Desember 2018.

Lingkup pekerjaannya terdiri dari pembangunan rumah utama tipe 60, pematangan lahan, pembangunan prasarana, sarana dan utilitas (PSU)/landscape, pagar keliling serta pembangunan bangunan pelengkap. Selain bangunan utama, juga dibangun bangunan pelengkap yang merupakan fasilitas mushala dan tempat olahraga (gym).

Hasil renovasi rumah lama tempat Zohri menghabiskan masa kecilnya dengan keluarga (Istimewa)

Selain membangun rumah untuk Zohri, Pemerintah juga melakukan renovasi rumah keluarga Zohri yang telah ditempati sejak kecil.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan, renovasi rumah asli Zohri tetap memperhatikan desain awal rumah tersebut sesuai permintaan pihak keluarga. “Pihak keluarga Zohri ingin desain rumah tetap dipertahankan karena rumah tersebut memiliki banyak memori,” ujar Menteri Basuki beberapa waktu lalu.

Renovasi rumah asli Zohri dilakukan dengan melibatkan personil TNI dan Polri dengan total biaya sebesar Rp 30 juta. Beberapa pekerjaan yang dilakukan meliputi pengggantian dinding, atap, lantai dengan tetap mempertahankan nuansa sebelumnya. Rumah hasil renovasi tersebut kini juga dilengkapi dengan meubelair berupa lemari, kursi, dan tempat tidur yang merupakan sumbangan dari Persatuan Atletik Seluruh Indonesia (PASI).

Rumah asli masa kecil Zohri bersama keluarga sebelum dilakukan renovasi oleh Kementerian Pekerjaan Umum Perumahan Rakyat (PUPR) (Istimewa)

Konsep renovasinya sendiri mengikuti desain awal rumah orang tua Zohri yakni pondasi batu kali menerus dengan sloof untuk konstruksi tahan gempa dan konstruksi kayu kelas I finishing plitur Kalimantan. Rumah juga dilengkapi lantai homogenus dan plafond triplek setebal 6 mm dengan genteng Pejaten, serta tanki septik biofilter.

Dipadu dengan dengan tampilan dinding kayu yang dibubuhi cat kilau kecoklatan, menjadikan rumah Zohri hasil renovasi tampak indah dipandang. Rumah berukuran 5×7 meter tersebut dilengkapi dengan satu kamar tidur, dapur kecil, kamar mandi dan ruang tamu di depan. Bentuknya hampir sama persis dengan rumah lama Zohri yang belum direnovasi.

Editor : Mohamad Nur Asikin

Reporter : ARM

Published at Tue, 21 May 2019 05:06:23 +0000

You may also like

Leave a Comment

%d blogger menyukai ini: